Belajar Review Tiga Macam Produk Purbasari

Hallo selamat malam. Saya lagi berlagak beuaty blogger nih di tulisan kali ini. Saya duduk depan meja belajar sembari nyobain masker yang baru saya beli. Sambil nunggu nih masker kering dan masih on banget ini mata, akhirnya saya mulai sok-sokan ngereview produk Purbasari yang lagi saya pakai.

Perhatian! Saya nggak bakal ngereview lengkap ala mbak blogger semacam Nabilah karena saya memang nggak bisa. Bagi-in pengalaman saya aja yang baru nyobain makeup. Jadi mohon dimaklumi saja ya. Baik kita mulai saja.

Eh tunggu-tunggu, nantinya isi tulisan ini keseluruhan bakalan lebih banyak cerita. Jadi jika kepanjangan udah gini adanya, kagak bisa direm hehe.

1. Purbasari Eye Shadow 01

Saya kasih alas muasalnya dulu kenapa saya nyobain beberapa produk Purbasari ini. Tak lain dan tak bukan karena ikut-ikutan semata. Ada beberapa persen juga hasil hasutan.

Produk yang pertama saya cobain yakni Purbasari Eye Shadow 01 ini. Sepertinya awal kali mutusin beli ini karena saya sebagai bahan percobaan si temen. Saya disuruh beli ini ntar kalau dia cocok juga bakal ikutan beli. What? Saya mengiyakan juga akhirnya karena pas tahu warnanya juga nggak mencolok jadi tertarik. Plus punya niatan gitu buat belajar dandan.

Bagi pemula kek saya gini , warna macem gini cocok aja. Selain baru belajar, warna ini natural banget. Jadi pas nyobain dandan pertama kali nggak kelihatan mencolok.

Yang sering saya pakai adalah warna si cokelatnya. Si oranye kadang- kadang aja, kalau lagi pengen dan percaya diri. Tapi biasanya kedua warna ini, cokelat sama oranye saya gabungin. Berpadu gitulah haha. Yang kuning hampir nggak pernah kepakai.

Pertama makai rada risih karena ada gliternya gitu walau nggak dominan. Masalah keawetannya sih awet. Luntur air juga nggak, buktinya buat wudhu juga masih nempel. Jujur ya saya makainya ini asal-asalan, asal poles aja. Ntar kalau temen ke rumah baru deh saya suruh dandanin. Untuk harga lumayan terjangkau yakni 35 ribu saja.

2. Pelembab Purbasari

Untuk produk satu ini saya nggak niat beli. Asli! karena kepaksa dan sebagian besar alasannya karena ceroboh.

Ceritanya saya niatkan berburu foundation semata, tapi lagi kosong. Kan motor dah keparkir dong, otomatis harus bayar parkir. Nah masalahnya, saya lagi nggak bawa uang receh. Uang yang saya bawa kali itu hanya lembar 50 ribuan saja.

Mikir mau beli apa coba? Sabun cuci muka masih ada. Mau beli lipstik nahan dulu, masih setengah lipstik di rumah. Pokoknya tujuan awal gitu, ntar malah meleber ke mana-mana. Tersudut deh akhirnya nunjuk pelemban satu ini. Tanya harga, cuma 10 ribu saja.Hanya karena ingin mendapatkan uang receh saya beli.

Awalannya panjang banget. Ok skip dan dilanjutkan saja.

Saya nggak mau dong bete karena terpaksa beli. Nah kebetulan pelembab milik saya Pixy tinggal dikit. Ya itung-itung buat pangganti sementara. Selain itu saya mikir, ntar kan foundationya Purbasari tuh jadi ya pelembabnya disamain satu produk aja. Penjelasan ilmiahnya kek gimana? Pokoknya gitu aja lah he.

Teksturnya agak cair gitu, nggak terlalu padet kentel (gimana ya jelasinnya). Biasanya saya aplikasikan saja pakai tangan. Sebelumnya muka saya dinginkan dulu dengan mengoles Wardah Aloe Vera Gel, tetep ya he. Setelah kering pakai produk Pelembab Purbasari ini, setelah meresap baru tempel foundation.

3. Alas Bedak Purbasari Kuning Langsat

Setelah saya di php beberapa kali akhirnya saya mendapatkanya. Semua berawal dari ikut-ikutan teman. Plus juga bedak nggak pernah bisa tahan lama. Setidaknya berharap muka rada beneran dikit. Sudah saya utarakan pula dibalik alasan memutuskan untuk makai alas bedak atau foundation ini.

Tekstur macem foundation lain juga. Eh bdw, seumur-umur saya baru lihat foundation punya Viva dan sekarang Purbasari. Dulu pas ikutan nari atau kegiatan semacamnya jaman sekolah gitu selalu ditempelin foundation. Risih asli, nggak nyaman berasa dempul. Tapi sekarang malah nyobain ya.

Nggak salah dong, saya hanya gadis yang sedang mengalami puber. Puber yang terlambat tepatnya.

Asli makainya dikit aja. Saya pertama kali nyoba ugal-ugalan berharap ini muka on gitu. Eee tahunya dempul abis. Hapuslah berasa ndak pede.

Terus kalau dandan di tempat terang ya, jadi bisa ngelihat dan wasapada akan hasil ngeblan alas bedaknya. Pengalaman, saya makai di tempat yang rada minim cahaya, sampai luar Ya Allah ini dempul abis.

Saya molesnya juga masih pakai tangan. Kan nggak profesional banget. Setidaknya sekarang rada on aja ini bedak. Muka juga rada ber-aura gitu #maksa. Untuk ketahan menurut saya tahan lama juga. Di waktu ngehapus makeup aja, di kapas nempel banget. Oh ya jangan kaget harganya juga murah banget hanya 9 ribu saja.

Sekian! Gadis awam yang lagi belajar dandan. Perhatian! Bisa kumat-kumatan juga ntar makainya. Sesuai suasana hati saja.

Selamat malam…

Advertisements

17 thoughts on “Belajar Review Tiga Macam Produk Purbasari

      1. Kalau aku kok gpp ya mbak, ya ada mbak yg pernah ngefek kalau pas pakai ini nggak. Masalah pelembab sih aku gg terlalu makai yg purbasari tetep PIXy dri awal hee

        Like

      2. Aku mmg ngga prnh gonta ganti mb. Pingin sih tp takut. Krn mmg yg ini udh cocok. Tadinya pake oriflame dN cocok tp krn mihiill..jd ganti pake wardah dan alhdmulillah cocok jg. Jd ngga brani ganti2 lg

        Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s