Nyobain Mie Mandes Lagi

Tiga hari cari penyakit !!

Gila!!! tiga hari berturut-turut makan mi. Ya Tuhan nasib ini perut apa kabar? 

Makanan si manusia ini cuma nge-instan Tuhan. 

Sungguh cari penyakit hiiii. 

Bermula dari tempat makan baru. Eh kagak baru sih, sempet mati suri alias tutup sementara gegara ganti lokasi. Lagi ngejamur sepertinya jajanan mi ala-ala pedas berlevel-level ke gini. Secara,  orang sekarang kagak cari rasanya lebih ingin memuaskan hasrat kekinian-nya. 

Kamu juga kan sih Ve? iyaa hehe, aku kan orangnya cuma asal ngikut plus bikin acara pamer nantinya. Pamer nih ya, eh aku pernah lo makan mie itu *** sampai mulut dower seksi abis. Sekian!

Di Blitar teman makan sejenis tongkrongan atau kafe seperti parasit, dimana-mana ada. Dulu jaman sekolah jajanan mentok cuma cilot depan sekolah atau kalau mau jajan jauhan dikit ya ngebakso yang agak ke kota. Anak sekarang? Anak seumur jagung (baca anak smp) ajah mainnya udah ke tempat ngopi, nongkrong sambil sok-sok an pegang rokok. 

Memang nggak bisa disamain ya, anak dulu sama anak sekarang?? hmmm (iya Ve,udah kagak usah protes).

Di Blitar ada mall? doain aja gimana baiknya heee

Namanya Mi Mandes, kepanjangan dari Mi Mantab Puedes. Sejenis Mi Setan, Mi Djoedes, Mi Jogging, Mi Galau,  ya ala-ala mi pedas dengan level tingkat kepedasan. 

Dulu sih udah pernah nyobain, beberapa kali malah. Tapi di lidah sih lebih cenderung ke Mi Djoedes kala itu, pernah aku tulis juga di kolom Citizen Reporter di sini. Mi Mandes ini beberapa bulan kemarin tutup, si temen-temen kerja yang pada suka ya sangat menyayangkan. Kemarin ramai-ramainya di sosmed si Mi Nandes buka lagi alias pindah tempat. 

Bersama kawan kerja kemarin hari Rabu kita nyobain tempat barunya eh mi-nya. Tempatnya sih masih di kota, jadi kagak sulit nyarinya.

Kesan pertama pas nyampek untuk bangunannya ya, kagak seterang dulu. Maksudnya Ve? tempatnya agak gelap, kursi plus mejanya nyebar di berbagai sudut. Sepertinya ini bekas rumah, jadi banyak ruangan gitu. Berasa masuk labirin, ih lebay hehe. Jadi semacam bekas rumah yang digunakan bisnis ini. Sangat menyayangkan sih, tempat awalnya di pinggir jalan besar. Tempatya juga terang jadi nyaman buat makan. 

Maka dari itu kita milih tempat paling depan, seperti teras jadi terang benderang. Kan nggak lucu kita makan gelap-gelapan, pedes pulaa horor kan ini perut hiii. Ya bukannya gelap gulita, ada lampu-lampu kecil pas diatas meja. Aksen yang mencolok dari awal kemunculan Mi Mandes ini, begitu di tempat awalnya dulu. 

Menu yang ditawarkan sih masih sama seperti dulu, mi mandes kuah dan mi mandes goreng. Perbedaanya di menu baru, yakni Mandes Cornet Noodle (mi mandes goreng) dengan cornet dan Mandes Suer Suir Noodle entah yang ini aku belum paham mi-nya kek gimana. Untuk daftar menu dibawah ini :

Kita berenam pilih mi dengan selera masing-masing, eh tapi kita hampir samaan pesennya hehe. Aku lagi nggak mau ambil resiko sih ya, aku pilih mi Mandes Original dengan level kepedasan 1 yakni cabe 5 namanya mi Mandes Oye. Ini yang aku pesan mi gorengnya.

Kawan yang lain kebanyakan milih mi mandes kuahnya, mi Mandes Kuah Seafood. Minumnya pesen es cappucino favoritku hee

Rasanya gimana Ve? rekan kerja sih sebagian besar komentar rasanya beda. Apalagi mi mandes kuah seafood-nya, kagak kayak dulu. Pas aku nyicip sih emang hambar kurang asin. Ya agak kecewa juga, menu pilihanku juga nggak begitu wah kayak dulu. Positif aja, mungkin lagi pemanasan juru masaknya, jadi agak kagok yaa hee

Pelayanannya juga kagak seramah dulu, mbak pelayannya ganti deh. Soalnya aku lumayan hafal sama tampang-tampangnya hehe

Pertama kali ini tempat makan buka ya cukup ramai. Konsumen setia Mi Mandes banyak menunggu kehadiran Mi Mandes dengan wajah baru. So far, masih enak dimakan kok. Enak aja, cuma kagak se-wah dulu rasanya. 

Silahkan dicoba, tapi jangan sering juga. Kasihan perut dicekokin cabe sama mi yang kagak baik dikonsumsi sering. 

Ya seperti yang ku utarakan di awal tadi, aku cari penyakit memang. Bukannya ngerencanain makan mi atau doyan makan mi, tapi keadaanlah yang memaksa. 

Rabu malam aku nginep di rumah teman, kebutulan dia kagak masak akhirnyalah kita beli mi ayam. Besok malamnya, aku masih nginep di rumahnya. Kita habis outing sekolah ke WBL. Setiba di rumahnya sekitar pukul 12 malam, perut udah manggil-manggil dan yang ada cuma mi. Tahu kan ujungnya kek gimana? Kebiasan buruk masih aja dilakuin, eh kagak juga sih masih tetap keadaan lah yang memaksa #alibi doang. Tadi sesampainya di rumah yang ada cuma mi instan, duh Gusti ,,,,, ??? huuuu


Lokasi : Jln. Dokter Sutomo, selatan Poltekes timur jalan. 

Baca juga  verwati1993.blogspot.co.id

Advertisements

19 thoughts on “Nyobain Mie Mandes Lagi

  1. Postingan mu menarik, bikin penasaran.
    Aku mau tanya di luar konten ya.

    Cara agar font bisa diatur bagaimana ya?
    Dan kenapa terkadang dalam postinganku di blog avvont.wordpress.com terdapat foto dobel dalam satu posting (padahal hanya mrmasukkan satu foto saja selama proses writing).
    Terima kasih

    Regards, inibinum.

    Like

    1. Menriknya disebelah mana ? Heheee

      Aku ngetik biasa di leptop, nnti ku pindah di hp baru posting. Mungkin ketika unggah foto masih dalam tahap loading trus dobel

      Like

      1. Dari segi bahasa yang cenderung nyaman dibaca. Sesuai dengan tipikal mu yg periang.

        Oh begitu, mungkin mrmang ada kendala di sana. Karena aku selalu positingbdi hp. Lebih mobile dan di mana saja.

        Like

      2. Bisa kamu kunjungi tulisan aku dalam kategori info suka suka, disana ada tips nulis sama tips lawan malas saat nulis 👌😀

        Like

      1. Iyaa suka 😄😄😄 iyasiii bener banget, kalau makan pedes terlalu banyak ngefeknya di perut. Jadi kalau makan pedes emang harus ‘eling’ jangan keblabasan 😂

        Liked by 1 person

  2. Duh mbak, pas liat daftar menu dan harganya saya jadi ngelus dada. Inget jaman di Jogja dulu kalau makan di warung-warung yang bentukannya nyerempet restoran harganya masih murah meriah. Skrg di Jkt harganya nggk ramah kantong lagi 😦

    Like

    1. Aku balasnya berpa hari kemudian, maaf ya mas hii.
      Kalau di Blitar masih sgitu, tapi itu aja mahal seuukuran orang sini mas.
      Aduh mas , apa kabar jakarta ya mas ? Susah gg me-manage keuangan ?

      Like

      1. Halo mbak hehehe…

        Susah sih nggk kok mbak, cuma harus membuang kebiasaan yg gak perlu-perlu amat.

        Di sini cuci baju harus sendiri. Kalau laundry, satu kilonya 10 ribu. Pdahal dulu di Jogja masih 3 ribu hehehe

        Like

      2. Jakarta keras iku bener gg mas ???

        Aku keluar jatim aja blm pernah hiii 😁

        Iya sigitu dulu murah ya laundry, mikir mikir mau nyuci ndiri aja ya mas

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s